POROSKOTA.COM– Pelatih , Massimiliano Allegri mendapat pengawalan ekstra dari polisi setelah Juventus kalah dari Monza.

Saat berjalan menuju mobil setelah tim Juventus dikalahkan secara mengejutkan oleh tim Monza yang baru promosi.

Manajer Juventus berada di bawah tekanan besar dari para penggemar menyusul awal yang buruk musim ini.

Scroll Untuk Lanjut Membaca

Massimiliano Allegri harus dikawal oleh polisi saat berjalan menuju mobilnya.

Fans telah menyalahkan manajer setelah kekalahan Serie A tim dari Monza.

Angel Di Maria mengaku bertanggung jawab atas kekalahan 1-0 Juventus.

Pemain sayap itu diusir keluar lapangan di babak pertama sebelum gol kemenangan Christian Gytkjaer

Pelatih Juventus Massimiliano Allegri mendapat perlindungan ekstra saat ia berjalan ke mobilnya.

Dia dikawal oleh petugas polisi menyusul kekalahan mengejutkan timnya dari pendatang baru Serie A Monza.

Kekalahan itu melanjutkan awal buruk Juventus musim ini karena mereka saat ini berada di urutan kedelapan di divisi teratas .

Tidak ada penangguhan hukuman di Eropa karena Nyonya Tua telah kehilangan kedua pertandingan pembukaan mereka di babak grup dari dan .

Tapi kekalahan dari Monza adalah titik terendah baru, mengingat itu adalah kemenangan Monza yang pertama di Serie A, menempatkan Allegri di bawah tekanan besar menjelang jeda internasional.

Tagar #AllegriOut menjadi trending di Twitter setelah kekalahan dari Monza.

Ada harapan bahwa ketika Allegri kembali ke klub pada tahun 2021 dia akan membawa kembali masa kejayaannya, tetapi dia belum mampu membangun kembali Juventus sebagai kekuatan dominan di Italia.

Musim lalu mereka finis 16 poin di belakang juara AC Milan dan tersingkir dari babak 16 besar oleh tim LaLiga Villarreal.

Pemain baru yang direkrut Angel Di Maria mengaku bertanggung jawab atas kekalahan dari Monza saat ia dikeluarkan dari lapangan pada menit ke-40 pertandingan.

Christian Gytkjaer akan mencetak gol kemenangan pada menit ke-74.

Performa buruk membuat Juventus hanya menang sekali dalam tujuh pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi dan dengan rekor 10 poin, tertinggal tujuh poin dari Napoli di puncak klasemen.

Hubungan antara Allegri dan bintang baru Juventus dilaporkan menjadi sangat dingin.

Musim panas lalu, Angel Di Maria adalah salah satu tujuan utama Max Allegri.

Sang pelatih bersikeras untuk beralih ke formasi 4-3-3, dan mengidentifikasi pemain Argentina itu sebagai profil ideal untuk sayap kanan.

Namun menurut la Gazzetta dello Sport melalui JuventusNews24, hubungan antara manajer Italia dan bintang barunya telah memburuk.

Sumber itu menjelaskan bahwa pemain sayap itu bukan satu-satunya di ruang ganti yang memiliki hubungan buruk dengan pemain asli Livorno itu.

Rupanya semuanya dimulai dengan cara Allegri menangani cedera Di Maria, dengan yang terakhir mungkin didorong kembali beraksi sebelum waktunya.

Mantan pemain PSG itu mengalami cedera adduktor selama penampilan pertamanya di Juventus saat melawan Sassuolo pada matchday pembukaan.

Pemain berusia 34 tahun itu kemudian kembali bermain beberapa minggu kemudian di Artemio Franchi melawan Fiorentina.

Di Maria terlihat jauh dari kondisi optimalnya selama perjalanan ke Tuscan dan hanya bertahan selama 45 menit. Akibatnya, pemain kemudian harus menanggung mantra lain di meja perawatan.

Apalagi, kamera menangkap percakapan pemain Argentina itu dengan Arkadiusz Milik menyusul kekalahan Liga dari Benfica.

Di Maria tampaknya mempertanyakan keputusan manajer untuk melepas rekan setimnya asal Polandia yang merupakan pemain paling berbahaya timnya.

Tentu saja, kekalahan dari Monza hanya akan menjadi pukulan lain bagi hubungan antara kedua pria itu.

Di Maria meminta maaf kepada para penggemar setelah insiden tersebut, bertanggung jawab penuh atas kekalahan tersebut.

Namun pada akhirnya, #AllegriOut kembali menjadi trending di Twitter.