POROSKOTA.COM, JAKARTA – Partai Amanat atau PAN telah mengumumkan 9 kandidat calon presiden atau Capres berdasarkan usulan dari wilayah dalam Rakernas III PAN.

Ketua PAN mengumumkan langsung kesembilan nama kandidat capres itu dalam Rapat Kerja Nasional atau Rakernas III PAN, Sabtu (27/8/2022) kemarin.

, sapaan akrab Zulkifli Hasan, menyebut sembilan nama dari berbagai klaster latar belakang di antaranya:

Scroll Untuk Lanjut Membaca

1. Ketua Umum PAN Zulkfli Hasan 2. Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto 3. Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa 4. Ketua DPR dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani 5. Menteri BUMN Erick Thohir 6. Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo 7. Gubernur Anies Baswedan 8. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil 9. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa

Tak Ada Nama

Namun dalam 9 nama kandidat capres PAN tidak ada nama Prabowo Subianto.

Padahal Prabowo Subianto kerap masuk dalam tiga besar capres dengan elektabilitas tertinggi yang diumumkan sejumlah lembaga survei ternama.

Bahkan beberapa lembaga survei menempatkan Prabowo di urutan teratas capres dengan elektabilitas (keterpilihan) tertinggi.

Selain dua nama pesaingnya Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Prabowo sendiri telah resmi diajukan sebagai capres oleh Partai dalam rakernas partai itu dua pekan lalu.

Nama Prabowo Sebenarnya Muncul

Wakil Ketua Umum (Waketum) PAN, Yandri Susanto mengakui muncul sejumlah nama tokoh nasional kandidat capres PAN di .

Usai Rakernas di The Ritz Carlton Pasific Place, SCBD, Senayan, , Sabtu (27/8/2022), Yandri Susanto mengakui selain 9 nama yang disebutkan di atas muncul nama Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto hingga Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

“Ada juga dari ketum parpol lainnya. Lalu misalkan ada di beberapa daerah nama Prabowo (diusulkan),” kata Yandri.

“Tapi ada beberapa daerah sebut nama Prabowo. Lalu ada juga dari unsur para menteri. kalau para menteri yang jadi favorit adalah Erick Thohir,” lanjutnya.

Namun dari 9 nama kandidat capres yang diumumkan Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan justru tak ada nama Prabowo.

Nama-nama tersebut merupakan usulan Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) PAN.

Zulhas menegaskan nama-nama itu baru usulan yang muncul dalam Rakernas PAN.

Pihaknya butuh waktu untuk memutuskan figur capres yang bakal diusung pada nanti.

“Pada saatnya tentu kita akan memutuskan, maka dari itu saudara-saudara percayakan pada ketum,” imbuhnya.

Disampaikan ke Koalisi

Zulkifli Hasan mengatakan nama bakal calon presiden atau bacapres yang diusung partainya akan disampaikan ke Koalisi Indonesia Bersatu (KIB).

“Oh iya dong nanti akan kita sampaikan, tapi kan di KIB itu jangan lupa,” kata Zulkifli Hasan.

Namun, lanjut dia, pengusungan nama bacapres akan ditentukan pada fase akhir menjelang penutupan pendaftaran capres mendatang.

“Soal pilpres itu chapter terakhir jadi masih lama, ini kan usulan, karena apa, kita begini, kita ini kan menghadapi presiden kita Pak mengatakan dunia ini tidak baik baik saja, benar,” ujarnya.

Menteri Perdagangan ini mengatakan saat ini pihaknya tengah berfokus pada pemerintahan, terlebih kondisi geopolitik global yang masih belum stabil.

“Oleh karena itu kita mesti kelahi. Tapi kelahinya kelahi pikiran, kelahi gagasan, bagaiman kita ini Indonesia arahnya mau dibawa ke mana. agar kita pada tahun 2045 menjadi negara yang maju dan kita bisa,” ucap Zulkifli Hasan.