POROSKOTA.COM – Pipa gas mengalami kerusakan berat dan diduga dilakukan secara sengaja.

Tiga pipa yang memasok gas dari Rusia ke Uni Eropa mengalami kerusakan berat dan tidak diketahui kapan bisa berfungsi lagi.

Nord Stream 1 telah memasok gas ke UE hingga akhir Agustus, ketika Rusia memangkas pengiriman, dengan alasan kesulitan teknis akibat sanksi Barat.

Scroll Untuk Lanjut Membaca

“Kehancuran yang terjadi pada hari yang sama sekaligus pada tiga rangkaian pipa gas lepas pantai dari sistem Nord Stream belum pernah terjadi sebelumnya. Waktu pemulihan infrastruktur transmisi gas belum bisa diperkirakan,” kata perseroan.

Pada hari Senin, pihak berwenang melihat kebocoran gas di dekat pulau Bornholm di Laut Baltik, dan menutup area seluas lima mil laut (9,26 km) di sekitar lokasi tersebut.

Penemuan itu terjadi tak lama setelah pipa Nord Stream 2 yang tidak digunakan mengalami penurunan tekanan yang drastis dalam semalam. Pihak berwenang Jerman dan Denmark sedang menyelidiki insiden tersebut.

Juru bicara Nord Stream Ulrich Lissek mengatakan “bidang gelembung besar di dekat Bornholm” terlihat, menambahkan bahwa “pipa itu tidak pernah digunakan, hanya disiapkan untuk operasi teknis, dan karena itu diisi dengan gas.”

Sementara itu, pada hari Selasa, Otoritas Maritim Swedia juga melaporkan kebocoran pada pipa Nord Stream 1 di timur laut pulau Bornholm di perairan Swedia dan Denmark, Reuters melaporkan, mengutip pejabat negara tersebut.

“Ada dua kebocoran di Nord Stream 1 – satu di zona ekonomi Swedia dan satu di zona ekonomi Denmark. Mereka sangat dekat satu sama lain,” kata juru bicara Administrasi Maritim Swedia.

Seperti yang dilaporkan surat kabar Tagesspiegel Jerman pada hari Selasa, jaringan pipa Nord Stream mungkin telah rusak akibat serangan. “Kehilangan tekanan di dua pipa gas yang terjadi secara berurutan” bisa terjadi karena “tindakan yang ditargetkan,” katanya.

Para ahli mengatakan perbaikan pada kedua pipa bisa memakan waktu hingga beberapa tahun. Lissek memperingatkan bahwa akan rumit untuk menentukan alasan penurunan tekanan karena “rezim sanksi dan kurangnya personel di lapangan.”

Sementara juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia telah menanyakan siapa yang akan dihukum oleh Uni Eropa dengan “tanggapan sekuat mungkin” atas kerusakan pada pipa gas Nord Stream.

Diplomat itu mengatakan mantan menteri luar negeri Polandia telah mengidentifikasi AS sebagai pihak di balik . Radoslaw Sikorski terhubung dengan baik dengan elit Washington melalui pekerjaannya di berbagai lembaga think tank.

Dua saluran pipa Nord Stream rusak parah minggu ini dalam apa yang diduga sebagai serangan yang disengaja.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada hari Selasa menyebut insiden itu “tindakan sabotase” dan memperingatkan bahwa “setiap gangguan yang disengaja terhadap infrastruktur aktif Eropa tidak dapat diterima dan akan mengarah pada respons sekuat mungkin.”

Pada hari Rabu, Zakharova bertanya kepada siapa sebenarnya peringatan itu akan diterapkan.

“Saya tidak mengerti. MEP Sikorski berterima kasih kepada AS atas apa yang telah terjadi, jadi siapa yang Ursula ‘ancam’ di sana?” tulisnya di media sosial.

Zakharova mengacu pada reaksi terhadap insiden oleh Sikorski, sekarang anggota parlemen Uni Eropa, yang memposting foto situs di mana ledakan terjadi di Twitter dengan kata-kata: “Terima kasih, AS.” Dia menggambarkan insiden itu sebagai “operasi pemeliharaan khusus.”

Sikorski menambahkan bahwa “tidak ada kekurangan kapasitas pipa untuk mengambil gas dari Rusia ke Eropa Barat, termasuk Jerman,” mengacu pada pipa darat Yamal-Eropa yang melewati Belarus dan Polandia. Setelah kerusakan pada string Nord Stream, Presiden Rusia Vladimir Putin “harus berbicara dengan negara-negara yang mengendalikan” rute alternatif untuk melanjutkan pasokan, ia memperkirakan.

Zakharova sebelumnya bertanya apakah tweet Sikorski merupakan “pernyataan resmi bahwa ini adalah serangan teroris.” Sementara itu, Dmitry Polyanskiy, wakil duta besar Rusia untuk PBB, berterima kasih kepada Sikorski karena “menjelaskan siapa yang berdiri di belakang penargetan infrastruktur sipil bergaya teroris ini!”

Tidak ada kekurangan ancaman dari beberapa negara Barat terhadap jaringan pipa bawah laut Rusia, khususnya Nord Stream 2 baik sebelum dan sesudah akhir Februari, ketika Moskow mengirim pasukan ke Ukraina. Sudah siap untuk memompa gas sejak September tahun lalu, tetapi tidak dioperasikan karena penolakan Jerman untuk mensertifikasinya. Presiden Polandia Andrzej Duda bulan lalu menuntut agar pipa itu “dihapus total.”

Presiden AS memperingatkan pada awal Februari, sebelum Rusia memulai operasi militernya di Ukraina, bahwa jika Moskow bertindak melawan Kiev, “tidak akan ada lagi Aliran Nord 2. Kami akan mengakhirinya.” Seorang jurnalis memintanya untuk mengklarifikasi apa sebenarnya yang dia maksud, yang ditanggapi Biden: “Saya berjanji, kami akan dapat melakukan itu.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengomentari insiden itu pada hari Selasa, menyatakan bahwa menyerang jaringan pipa Rusia “tidak ada kepentingan siapa pun.”